Wednesday, 10 September 2008

Pendatang Indonesia Buat Kacau Lagi

Tidak cukup dengan merusuh semasa konsert Malam Indonesia 2 pada 17 Ogos lepas, rakyat Indonesia yang bertandang ke negara kita, masih membuat onar. Terbaru pada 9 September 2008, perompak (perampok) warga Indonesia membunuh seorang suri rumah semasa waktu sahur! Dah la merompak, pastu dibunuh pulak wanita yang bangun untuk memulakan ibadat puasa.

Tindakan yang dilakukan oleh penjenayah Indonesia tersebut juga adalah kejam. Baca petikan berikut dari Harian Metro.

Namun begitu, tahniah kepada pasukan polis kita yang berjaya menembak mati 2 penjenayah Indonesia terbabit. Baca petikan berita berikut dari Utusan Malaysia (10 September 2008). Klik gambar untuk berita penuh.

Bukan itu saja, dalam tempoh dua minggu ini, banyak kes rompakan yang dilakukan oleh rakyat Indonesia dilaporkan berlaku di Malaysia. Berita berikut yang dipetik dari mStar (30 Ogos 2008) juga melibatkan penjenayah Indonesia.

Yang ini dipetik dari Utusan Malaysia.

Begitulah bahaya warga Indonesia ini yang banyak membuat pasal di negara kita. Bukan saja merusuh, mereka turut merompak malah membunuh warga negara kita. Tindakan polis menembak mati penjenayah berkenaan adalah tepat dan setidak-tidaknya dapat mengurangkan jumlah warga Indonesia yang membuat kacau di Malaysia. Itulah Indonesia. Dah la datang negara orang, membuat pasal pulak!.

9 comments:

  1. yah, kalau sudah jinayah memang yang salah harus ditangkap, baik itu dari Indonesia atau Malaysia.
    dan Sebaiknya kamu juga buka mata, cong, orang Malaysia di Indonesia atau dinegerinya sendiri juga bertingkah dan bikin masalah pulak (dan gue yakin tidak ada beritanya di koran awak):

    http://www.detiknews.com/read/2008/05/16/202909/940953/10/bea-cukai-ciduk-wn-malaysia-pembawa-35260-butir-ekstasi

    atau yang ini : (yang ini bahkan dilakukan di dalam negeri yang mengaku sebagai islam khadari)

    http://www.kompas.com/read/xml/2008/09/02/06045242/tki.disiksa.di.malaysia.mulutnya.dibakar
    (berani pengadilan adili majikan penganiaya ini, tentu tidak, Nirmala Bonat saja sudah terkatung 4 tahun oleh sistem hukum Malaysia yang tak jelas)

    atau ini :

    http://www.kompas.com/read/xml/2008/02/11/15154267/dkp.kalbar.incar.pencuri.ikan.asal.malaysia
    (Teritorinya mau diambil, hutannya juga sudah diambil, garis batas digeser, sekarang datang ke Indonesia untuk curi hasil laut Indonesia...ck...ck...ck...tamak sekali ya)

    dan masih banyak lagi yang akan bikin daftar ini panjang.
    Jadi kesimpulannya: jangan nganggap diri orang Malaysia itu bersih sekali, jinayah juga bisa dilakukan orang Malaysia. Makanya belajar Rez, jangan cuma kebencian didalam hati kau itu, mumpung bulan Ramadhan.
    Bahkan di bulan Ramadhan pun masih saja membakar kiri kanan, betul-betul memalukan sebagai seorang Malaysia.

    ReplyDelete
  2. apa??? rakyat malaysia di indonesia kurang ajar. errmmm.. berapa juta la rakyat malaysia dtg meminta kerja di indonesia?????? tp yang pasti sudah berjuta pendatang indonesia bekerja di bumi Malaysia secara sah dan tidak sah... pernah satu ketika saya ingin ke mid valley, (dulu terkejut, skrg tidak lagi)bas dipenuhi dgn pendatang indonesia dan bangladeh dan vietnam, sehingga pemandu bas berkata pada saya, kalau tidak selesa tungu bas satu lagi, kalau tak pun berdiri sebelah pak cik saja, mereka merokok, bising.... mungkin mereka lupa bahawa mereka mencari rezeki di bumi orang tapi majoriti mereka memang lupa diri... teringat kata seorang warga indonesia yg bekerja sebagai pembantu rumah di rumah kakak saya di JOHOR BAHRU (ramai jugak indon kt sini)," ibu kalo kt indonesia nk mkn apa dik...." tp saya tidak ada masalah dgn pembantu rumah ini, dia bekerja dan amanah pada kerjanya.. tp org indonesia ini mungkin cuma ada satu dalam seribu... kepada anonymous.. salam SESUCI LEBARAN.....

    ReplyDelete
  3. Baca saja link diatas, jangan menganggap diri sendiri bersih..,jinayah bisa dilakukan siapa saja, baik Indonesia, Bangladesh, Amerika bahkan termasuk beberapa orang Malaysia yang datang ke Indonesia.
    Itulah hasil dari hanya diajari membenci orang lain. Bahkan disaat Ramadhan pun tidak terlihat ada penghormatan terhadap bulan yang dianggap suci.
    Rasis sekai blog ini, tidak melihat diri sendiri.

    ReplyDelete
  4. hello INDON...

    isu di sini ramai INDON yang datang ke MALAYSIA membuat kacau!...malahan dalam bulan ramadhan yang mulia pun bunuh orang...sudahlah datang ke negara orang, malah dibunuh lagi...itulah INDON sangat SIAL...

    ya udah..INDON duduk di amerika ker jepun ker bangladesh ker tetap akan buat KACAU!>...mmg INDON SIAL!

    ReplyDelete
  5. Malaysia=penghasil teroris kelas kakap yang bunuh orang Indonesia di negaranya.
    Islam khadari?

    pasti dibuang lagi

    ReplyDelete
  6. INDON = bangsa yang membunuh di bulan ramachan...bangsa SIALAN..

    Islam di INDON??? adakah perkahwinan islam dan bukan islam boleh diterima???

    ReplyDelete
  7. Perkahwinan macam tu la yg membuatkan banyak BALA turun kat Indon. Jangan pikir hak anak aje diberi pilihan untuk menganut agama ape maser besar nanti ( untuk mengelakkan racist )..tapi pikir kalo ko kahwin ikut cara kristian atau cara yang lain ke, anak yang ko lahirkan tetap anak haram diluar nikah. Unless ko berkahwin mengikut cara Islam. Aku dah rase kiranya berapa juta anak haram yang lahir kat Indon dan aku juga takut kerana bala2 yang menimpa indon atas sebab inikah??...nauzubillah.

    ReplyDelete
  8. EH ANDA TAHU TIDAK KALU PENFATANG MALAYSA KESINI HANYA MENJADI SUPIR BUS PALING TINGGI JUGA HANYA PENJAGA MALL

    ReplyDelete
  9. ASTAGHFIRULLAH!semoga anda yang menulis blog ini terkena balasan ats perbuatan anda sendiri!! makan itu omongan ya!!!!!

    ReplyDelete