Tuesday, 11 December 2007

Pers Indonesia Adu Domba Malaysia Tukang Klaim

Media dan press (pers) Indonesia sering membuat berita palsu untuk menarik perhatian rakyat Indonesia terutama dalam isu hubungan antara negara tersebut dengan Malaysia. Penipuan ini dapat dilihat jelas apabila media negara itu mengatakan negara Malaysia mengklaim budaya Reog adalah budaya asli negara ini.

Padahal negara Malaysia tidak pernah membuat klaim sedemikian. Buktinya, dalam klip video Seni Reog yang dipetik dari laman Kementerian Kebudayaan, Kesenian dan Warisan (KeKKWa), ada mengatakan di mana asalnya seni budaya berkenaan. Sila tonton klip video di sebelah. Video ini telah diterbitkan oleh Jabatan Muzium dan Antikuiti, Muzium Negara beberapa tahun dahulu.

Begitulah sikap media Indonesia yang inginkan publisiti dengan menimbulkan isu2 murahan sebegini. Akhirnya, aktivis Seni Reog Ponorogo membuat demonstrasi yang akhirnya memalukan mereka sendiri.

Isu terbaru ialah isu bahasa. Media Indonesia juga telah membuat penipuan sekali lagi bahawa negara kita mengklaim bahasa Indonesia adalah miliknya. Diharapkan pengunjung Indonesia ke blog ini tidak mudah tertipu dengan taktik kotor media kalian.

Selain itu, diharapkan tuduhan Malaysia mengklaim rendang tidak ditelan bulat2 oleh penonton Indonesia. Ini kerana di negara ini terlalu banyak makanan asli yang boleh diwartakan. Terbaru, Menteri Kebudayaan, Kesenian dan Warisan Datuk Seri Dr Rais Yatim berkata, 72 jenis makanan asli negara Malaysia akan diwartakan sebagai makanan warisan.

Jenis makanan termasuk Sambal Neraka (Siam), Nasi Banchaan (Jawa), Nasi Periuk Kera (Sarawak), Niang Tau Fu Bok (Cina), Sambal Gerangau (Chettiar), Gedonchak (Pulau Pinang), adalah antara hampir 170 masakan yang unik dipamerkan di pesta yang pertama kali diadakan oleh KeKKWa itu.

[Dipetik dari Utusan Malaysia, 9 Disember 2007. Rujuk sini]

Diharapkan tiada antara makanan di atas, akan diklaim pula oleh Indonesia sebagai milik mereka juga. Dan jangan mudah tertipu dengan pers kalian yang jelas tidak boleh dipercayai dan mempunyai pemikiran yang mundur.

p/s - Ingat lagi tempeh dan kunyit?

36 comments:

  1. BANG AREZEO APAKAH ANDA PERNAH MELIHAT VIDEO REOG YANG ADA DI WEBSITE WARISAN BUDAYA MALAYSIA SEBELUM TARI TERSEBUT MENJADI PERDEBATAN KEDUA NEGARA?

    JIKA BELUM ANDA TIDAK LAYAK MENULIS ARTIKEL BAHWA PERS INDONESIA MENGADU DOMBA.

    SAYA SEBAGAI SAKSI MATA "BERANI SUMPAH MATI DENGAN SIA-SIA" SEBELUM MALAYSIA MENGKLARIFIKASI ASAL REOG, DI VIDEO TERSEBUT JELAS DAN SANGAT-SANGAT JELAS DITULIS BAHWA REOG ADALAH WARISAN BUDAYA MELAYU TANPA MENYEBUTKAN ASAL TARI REOG SAMA SEKALI, SAMA SEKALI TIDAK MENYEBUTKAN BAHWA REOG BERASAL DARI PONOROGO ATAU JAWA.

    DAN VIDEO YANG ADA DI BLOK ANDA BUKAN VIDEO YANG ADA DI WEBSITE WARISAN BUDAYA MALAYSIA. VIDEO TERSEBUT DIBUAT DIDALAM SEBUAH GEDUNG BUKAN DI LUAR SEPERTI VIDEO DI BLOG INI.

    DAN TERIMA KASIH KARENA NEGARA ANDA TIDAK MALU MEMPUBLIKASIKAN REOG SEBAGAI WARISAN BUDAYA INDONESIA. APAKAH BUDAYA MELAYU SUDAH HABIS DI EKSPOS?

    ReplyDelete
  2. Iya memang ada tarian mirip reog barongan di website kekkkwa, tetapi tidak ada klaim yang mengatakan is kepunyaan malaysia. Cuma dikatakan ianya ditarikan oleh orang2 di negeri tertentu di Malaysia.

    Kami berani bersumpah kami tak pernah klaim atau paten reog barongan ataupun apa-apa pun.

    ReplyDelete
  3. BANG AREZEO BAHWA NEGARA ANDA BELUM MENGKLARIFIKASI TULISAN TENTANG REOG SILAHKAN BACA DI ALAMAT WEB BERIKUT INI:

    http://www.heritage.gov.my/kekkwa/index.php?bahan=viewbudaya.php?id=458

    PADA BAGIAN "Tarian Tradisional Melayu" COBALAH KLIK PADA BAGIAN "Tarian Barongan" ANDA TAK AKAN BISA BICARA APA-APA LAGI KETIKA DISANA MASIH TERTULIS:

    "Barongan menggambarkan kisah-kisah di zaman Nabi Allah Sulaiman dengan binatang-binatang yang boleh bercakap. Kononnya, seekor harimau telah terlihat seekor burung merak yang sedang mengembangkan ekornya. Apabila terpandang harimau, merak pun melompat di atas kepala harimau dan keduanya terus menari. Tiba-tiba Pamong (Juru Iring) bernama Garong yang mengiringi Puteri Raja yang sedang menunggang kuda lalu di kawasan itu. Pamong lalu turun dari kudanya dan menari bersama-sama binatang tadi. Tarian ini terus diamalkan dan boleh dilihat di daerah Batu Pahat, Johor dan di negeri Selangor."


    DISITU DISEBUTKAN CERITA REOG BERASAL DARI NABI SULAIMAN, ITU SALAH BESAR, ASLINYA CERITA REOG BERASAL DARI KERAJAAN KEDIRI DI JAWA TIMUR PADA MASA LAMPAU!

    DAN DISITU TIDAK DISEBUTKAN BARANG SEPATAH KATA PUN BAHWA REOG BERASAL DARI PONOROGO JAWA TIMUR. DAN YANG FATALNYA LAGI MENGGANTI NAMA TARI REOG MENJADI BARONGAN!

    ReplyDelete
  4. erm ..

    berkenaan dengan kisah nabi Allah Sulaiman itu, itu memang apa yang dikisahkan dalam tarian itu. Gerak tarinya berbeza dengan reog ponorogo. Itu edisi malaysia.

    Apa yang fatalnya? Memang tarian yang hampir serupa dengan reog ponorogo di Malaysia.. dikenali dengan nama barongan. Takkan kami mahu menukar adat tradisi yang diamalkan didaerah Johor sebagai reog ponorogo.

    Anda pernah nuntun tarian barongan di malaysia? Cuba lihat bezanya dengan reog ponorogo.

    Jika kamu membantah malaysia tidak meletakkan asal usul reog adalah dari kerajaan Jawa timur.. terima kasih kerana mengingatkan. Lakukan bantahan secara rasmi, katakan ianya berasal dari jawa timur. Mungkin kami tidak sedar kesilapan itu. "an honest mistake" to be exact. Saya yakin kekkkwa akan meletakkan asal-usul barongan adalah daripada tarian reog ponorogo.

    sekian

    ReplyDelete
  5. yo wis, sudah, lebih berprasangka baik itu bagus. Nah, begitukan lebih baik, menteri awak adakan investigasi dulu. wartakan mana yang betul original Malaysia punya, jadikan enak buat semua. Saya sih akan mendukung Malaysia pulalah kalau ada budaya original Malaysia secara sengaja diklaim oleh Indonesia, misalnya. (yang original Malaysia lo dan dicipta secara original oleh warga negara Malaysia, bukan Indonesia punya, lalu mendadak masuk laman Malaysia)


    salam

    ReplyDelete
  6. To anonymous :

    Terima Kasih kerana memahami kami diMalaysia. Saya akan cuba sedaya upaya untuk menyampaikan reaksi orang dari indonesia berkenaan dengan perkara ini kepada Pak-Pak menteri di Malaysia. Moga tidak jadi sebarang salah faham lagi.

    Terima Kasih ya.

    Salam..

    ReplyDelete
  7. Nah...
    ngomong kaya bgini kan enak..
    baik"...

    moga" masalah antar ke 2 negara cepet beres...

    amin...

    ReplyDelete
  8. http://www.heritage.gov.my/kekkwa/index.php?bahan=viewbudaya.php?id=458

    Klik ternyata:

    503 Service Unavailable
    Unable to connect to 172.16.10.9.

    Tuh laman web udah Almarhum (RIP).

    Bravo! Ganyang Malingsia!

    ReplyDelete
  9. Kat Indogsial x dapat LOG IN ke website KEKKWA ker? Sian2.

    ReplyDelete
  10. mereka selalu bangga mereka kononnya negara yang bebas, demokrasi,
    pers mereka bebas.

    tapi apa gunanya kalau pers mereka hanya tahu menipu?

    dan yang lagi pelik, mereka terlalu taksub dengan apa yang pers menipu mereka sampaikan...

    ReplyDelete
  11. please. da free sangat sampai benda macam ni pun boleh jadi issue?
    apa faedah bercakaran and name calling sesama jiran bila bangsa2 lain sibuk memajukan diri masing2? kita juga yang ketinggalan, bergaduh siapa punya budaya sedangkan boleh dikongsi bersama.
    pernah dengar org barat bising2 kita curi lagu 'Happy Birthday' atau 'Auld Lang Syne'? atau mungkin perayaan 'Octoberfest'?
    wake up, this is globalization era!

    ReplyDelete
  12. KARENA NILA SETITIK RUSAK SUSU SEBELANGA.

    ReplyDelete
  13. http://www.youtube.com/watch?v=vxvhynZFy9M&feature=user

    ReplyDelete
  14. Malaysia patut introspeksi...bangsa kalian sama sekali tidak kreatif...

    ReplyDelete
  15. selama hayat masih di kandung badan, jangan harap malaysia bisa memiliki tarian Reog Ponorogo..
    mana ada sih Maling-sia yang mau ngaku,,kalaupun ada, penjara penuh...!
    jangan hanya berbicara tentang isu pers Indonesia yang tidak benar(karena tidak ada ide omongan lain),seharusnya malaysia introspeksi diri..

    ReplyDelete
  16. Isu ini saya lihat adalah salah faham Pers dan kebanyakan orang Indonesia pergeseran bahasa antara Malaysia dan Indonesia. Suku jawa, Minang, Madura, Bugis, India Muslim, Arab dan sebagainya (selagi mereka beragama Islam) yang berhijrah ke Malaysia suatu ketika dahulu di panggil Melayu. Semasa era penjajahan Inggeris, Orang Inggeris meng'ketagorikan' kulit coklat atau sawo matang ini sebagai sebuah bangsa dan tidak memecahkan menjadi ras-ras suku. Disini jugalah penyatuan suku-2 yang wujud untuk mengimbangi jumlah penduduk bukan Melayu seperti India dan Cina. Jika Malaysia mengamalkan ras suku seperti Indonesia mungkin orang yang berkulit coklat dan sawo matang tidak disatukan atas satu nama bangsa Melayu. Orang India atau Cina Muslim juga disebut "Melayu" kerana mereka adalah orang Islam. Jika ada orang Indonesia suku Batak (beragama Islam) yang mendapat warganegara Malaysia sekalipun mereka akan mendapat gelaran Bangsa "Melayu" dan tidak ada klausa lain mengatakan dia suku Batak.

    Seperti di Indonesia, Suku Melayu merupakan sebuah suku yang tidak ada kena mengena dengan suku jawa dan suku-2 lain. Jadi... Jika suku Melayu di Indonesia meng'klaim' reog adalah budaya warisan mereka barulah suku jawa membuat protes.

    Saya rasa majoriti orang Indonesia sedia maklum bahawa majoriti penduduk Melayu di Malaysia adalah orang Indonesia. Namun masih ada pekerja Indonesia asal Jawa yang kehairanan melihat sesebuah kampung di Malaysia yang masih mengunakkan bahasa Jawa dirumah mereka dan terdapat polis dan imigrasen Melayu mampu berbahasa Jawa. Yang paling best ada juga bangsa Cina di Malaysia bisa ngomong jowo. Ini menunjukkan bahawa masih banyak orang Indonesia yang tidak tahu bahawa orang Malaysia kebanyakkan berasal dari tempat mereka sendiri dan saya kira protes ini tidak akan wujud dari rakyat Indonesia jika mereka tahu reog dimainkan oleh suku Jawa Melayu di Malaysia.

    Menteri Besar Selangor bernama Khir Toyo juga berasal dari rumpun yang sama. Nama beliau saja sudah kita tahu ia dari suku mana. Tapi beliau tetap dibawah satu naungan bangsa iaitu bangsa Melayu dan tidak mengklifasikan beliau dalam suku lain.

    Jika ada website di pemerintah Malaysia mengatakan Reog, rendang, wayang kulit dan sebagainya menyatakan ia warisan Melayu di harap orang Indonesia tidak menyempitkan pengertian tersebut. Warisan Melayu juga boleh dipecahkan menjadi warisan jawa, Melayu, Minang dan sebagainya dan tidak ada pengkhususan suku disini. Pengertian Melayu di Indonesia dan Malaysia tidak sama,

    Pelakon dan pengacara Malaysia bernama Tarmimi Sarigar juga disebut orang Melayu. Cuba tanya beliau. Apakah bangsa beliau dan pasti ia akan mengatakan ia bangsa Melayu dan begitu juga pelakon Malaysia iaitu Ciko Harahap. Beliau juga akan menyatakan jawapan serupa.

    Jangan hairan jika Malaysia sepertinya tidak mengendahkan protes dari Indonesia kerana pasti orang Melayu berketerunan Jawa akan membangkang jika Malaysia meminta maaf secara rasmi atas alasan mereka juga adalah orang Jawa dan mempunyai hak atas kebudayaan ini. Ini juga budaya nenek moyang yang berasal dari tanah Jawa dan hanya suku jawa berhak keatasnya. Begitu juga orang Melayu Minang yang tidak akan membenarkan kerajaan Malaysia meminta maaf jika isu rendang dibawa ketengah.

    Jadi kesimpulan asas yang perlu orang indonesia tahu akan hal ini adalah...

    Melayu Indonesia = Suku Melayu sahaja.
    Melayu Malaysia atau (Melayu Rojak) = Minang, Jawa, Bugis, Madura, Boyan, Melayu, Cina dan India Muslim, Arab, Siam yang beragama Islam, Filipine (di Sabah), suku kaum di Serawak (yang beragama Islam) dan berbagai lagi yang tak sempat saya sebutkan disini.

    Note: Jangan hairan Malaysia mempunyai banyak musuh tradisi sukan seperti badminton (Indonesia) dan takraw (Siam@Thailand). Ini kerana keluarga Sidek berketurunan suku Jawa dan pemain Sepak Takraw dan Muang Thai berasal dari pemain Melayu keturunan Thai. Tradisi Thai juga dikira budaya Melayu kerana orang Melayu Thai sehingga sekarang masih memainkan budaya tersebut di Malaysia.

    Maaf jika tersilap bahasa dan kata.
    Dari
    blog.akarbuana.com.my

    ReplyDelete
  17. Oleh karena itu, sudah sepantasnya Malaysia menggunakan istilah 'melayu' dengan baik dan benar. Istilah ras/bangsa 'Melayu' memang benar tidak ada salahnya. Namun menurut 'UNESCO', ketika berbicara 'ras', kita berbicara tentang 'genetic trait', bukan warisan budaya. 'UNESCO' menganjurkan istilah 'ethnic' atau 'etnis' ketika bercakap tentang warisan budaya.

    Dalam website KEKKWA kerajaan Malaysia, budaya Jawa, Bugis, Aceh, dan Minang, semuanya masuk ke kebudayaan Melayu. Menurut UNESCO, hal ini tidaklah benar, karena ras tidak ada hubungan dengan warisan budaya, instead, etnis lah yang berhubungan dengan warisan budaya. Seharusnya dalam situs KEKKWA itu, kebudayaan 'ras Melayu' dipisah-pisah menurut 'etnis', bukan 'ras'.

    ReplyDelete
  18. to: arezeo
    belajarlah dari pers indonesia yg dah bebas sebebas-bebasnya nulis artikel.gak kyk pers malingsia yg masih dikendalikan ma pemerintah or yg berkuasa. HIDUP PERS INDONESIA!! MAJU TERUS!!

    ReplyDelete
  19. benar seharusnyalah dalam situs KEKKWA dituliskan "Tarian Tradisional Ras Melayu" setelah itu barulah dipisah-pisah kedalam suku masing-masing misal, "Tarian Tradisional Melayu", "Tarian Tradisional Jawa", "Tarian Tradisional Dayak", "Tarian Tradisional Minang" dan lain sebagainya.

    saya juga heran mengapa hanya di Malaysia saja yang tidak membedakan antara "RAS" dan "SUKU/SUKU KAUM" padahal di Cina pun yang boleh dibilang berkebudayaan sama diantara berjuta penduduknya masih membedakan orang Cina kedalam berbagai suku bukan ras Cina. begitu juga di Indonesia. bila menggunakan ras, seluruh belahan barat kepulauan Indonesia ber-ras Melayu hanya bagian timurlah yang ber-ras Melanesia. dan di Indonesia ada ras Melayu, Cina, India, Arab, Eropa, dan Melanesia. tapi Indonesia lebih mengenal SUKU ketimbang RAS seperti negara-negara lainnya. jadi Melayu bagi bangsa Indonesia tak ubahnya seperti jawa, sunda, batak, minang, papua, dayak, bugis dan yang lainnya. dan orang melayu di indonesia tidak harus islam atau sebaliknya.

    ReplyDelete
  20. kelebihan kita memasukkan semua suku2 ke dalam Melayu..adalah untuk menghilangkan rasa asobiah ethnic...makanya jika dilihat,malaysia jarang dan hampir tiada pergaduhan sesama suku.ini adalah kerana kami menyatakan setiap yg islam dan bettur bahasa melayu ada dari asal yg sama.dan mengimbangkan kedudukan kaum...di mlaysia ada juga suku2 dr cina..cuma kita kategorikan sebagai bangsa cina sahaja.begitu juga india.so,malaysia ada tiga major kaum iaitu melayu,cina dan india..harap sahabat2 dari indonesia ngerti maksud yg telah dihuraikan...

    apa yg saya lihat..press negara anda cuba mengapi apikan agar kami juga bergaduh atau berantam sesama suku seperti yg berlaku di negara anda...

    jarum halus kristianisasi negara anda sudah menusuk di pemikiran warga yg cetek ilmu dan akhlaknya.Jesteru saya menyeru agar kesalah fahaman ini harus dileraikan atas nama saudara muslim dann ikatan serumpun...

    ingatlah...musuh hanya mentertawakan kita d sebalik tabir,negara anda dan kami tiada bezanya...hubungan sejarah hingga kini harus dipelihara...jangan yg kecil di besar2kan...

    saudara tetap saudara...kita diikat atas nama Islam...biarpun berbeza wajah dan ras...jangan tertipu dengan dakyah orang kafir...

    peace no war....

    ReplyDelete
  21. Walau bagaimanapun Indonesia tidak akan pernah mencampur semua suku dan kaum ras melayu seperti rojak. Untuk itulah 'Bhineka Tunggal Ika'(Bahasa Jawa Kuno), 'Unity in Diversity', selalu kami hormati. Konflik sesama suku tentu saja kadang bisa terjadi, sama seperti negara anda, baru-baru ini Kaum India Malaysia bergaduh, dahulu bangsa Cina juga berantam di Malaysia.

    Rakyat Indonesia tidak suka kategori bangsa/ras Melayu, terlebih jika Melayu itu harus Islam. Rakyat Indonesia tidak lupa leluhur dan nenek moyang, semua rakyat Indonesia tahu bahwa nenek moyang mereka itu Hindu-Buddha dan tidak akan mempermasalahkan agama. Orang Jawa, Batak, Bugis, dan semua suku boleh beragama Hindu, boleh agama Buddha, boleh juga Kristian. Orang jawa walau agamanya Hindu tetap orang Jawa. Bahkan tari-tari dari agama Hindu-Buddha masih dengan bangganya ditarikan oleh orang Jawa walaupun dia itu Islam.
    Itulah arti dari 'Unity in Diversity'

    Namun sedihnya akhir-akhir ini banyak orang luar tidak senang dengan keakraban antar suku dan agama ini. Selalu mengatakan kaum ini dan itu kafir laknatullah. Sudah bukan rahasia kasus Poso itu karena ada campur tangan Jamaah Islamiyah dan Al Qaeda, merusak hubungan kaum kristian dan Islam yang telah ada sejak berpuluh-puluh tahun yang lalu.

    Bagi rakyat Indonesia, apapun agamanya tetaplah saudara sendiri. Kami selalu menghormati perbedaan kebudayaan antar suku dan dengan bangga menunjukkan budaya etnis sendiri. Namun, baik suku Jawa, Minang, Dayak, Aceh, Batak, dan lain dengan bangga mengakui sebagai bangsa Indonesia.

    Rakyat Indonesia tidak suka budayanya dicampur-campur. Itulah sebabnya rakyat Indonesia marah ketika dikatakan budaya Jawa itu budaya Melayu. Terlebih jika melayu itu harus Islam. Sebenarnya tari reog ponorogo(barongan) itu dari tari Hindu Buddha, oleh Malaysia kemudian diubah menjadi zaman Nabi Suleiman. Walaupun yang menarikan tari itu seorang muslim, orang Jawa tidak akan mengubah cerita tari itu. Oleh sebab itu rakyat Indonesia marah Malaysia dengan sesuka hati mengubah cerita Hindu-Buddha menjadi cerita Islam, itu menandakan tidak menghormati leluhur.

    Saya heran dengan Malaysia yang mengatakan 'Melayu itu harus Islam'. Bagaimana dengan leluhur dan nenek moyang anda yang anda sebut kafir Hindu-Buddha? Bukankah mereka itu Melayu juga?

    ReplyDelete
  22. pokok getah- berasal dari brazil.

    pokok kelapa sawit - berasal dari afrika barat, di antara gambia dan angola.

    koko- berasal dari bahagian tropika benua amerika.

    tidak pula negara negara nih mengklaim yg produk malaysia mahupun indonesia hasilkan berasaskan dari getah, kelapa sawit mahupun koko adalah milik mereka.

    ReplyDelete
  23. KiKi lari ke sini18 December 2007 at 16:27

    ..lihat saja baju kebaya yang di pakai oleh stewardess Malaysia Airlines,MAS dan Singapore Airlines, SIA.

    MAS dan SIA adalah antara airliner di DUNIA yang terbaik - 5 star ranking (www.airlinequality.com).

    Tidak pula Malaysia membuat klaim BODOH EKSTRIM ke atas pakaian kebaya itu..mahupun di pihak Singapura.Ini adalah jelas kedua-dua negara memahami akan maksud sejarah dan aliran nusantara yang berlaku sejak berzaman.

    Malah SIA lebih terkenal dengan Singapore Girl melalui pemakaian baju kebaya itu.Namun kedua-duanya maju dengan cara masing-masing.


    Baju kebaya adalah pakaian budaya orang melayu/baba nyonya di Malaysia dan Singapura malah Indonesia juga.

    Jangan nanti Indonesia berperang pula dengan tetangga untuk klaim hak milik baju kebaya.Sedangkan stewardess Garuda pakaiannya moden sahaja..malah ranking Garuda Airline adalah 3 star saja???

    Malaysia dan Indonesia bukan sahabat baik mahupun serumpun.Biarkan Indon dengan negara mereka - seperti katak di bawah tempurung.

    Malaysia tetap majulah untuk bersaing di peringkat global.

    amiin

    ReplyDelete
  24. INDON pers makan tai18 December 2007 at 16:37

    Anonymous said...
    to: arezeo
    belajarlah dari pers indonesia yg dah bebas sebebas-bebasnya nulis artikel.gak kyk pers malingsia yg masih dikendalikan ma pemerintah or yg berkuasa. HIDUP PERS INDONESIA!! MAJU TERUS!!

    kerana itulah Indon tidak akan maju..LOL.

    untuk negara yang berbilang kaum..kebebasan tanpa kawalan bisa membakar api perbalahan.
    sengketa sana sini...adu domba.

    contohnya: sengketa kristian - muslim di Indon..Maluku..etc.

    pers Indon makan tai...bikin berita sensasi agar jualannya laku (gaji mereka pun kecil sangat)..yang BODO adalah pembacanya yang tidak ketahuan.


    kasihann..sedarlah diri pak dan mak Indon semua

    ReplyDelete
  25. LONG LIVE KIKI!!!20 December 2007 at 02:07

    That is the problem with indon, they thought they world only revolved around them. They thought they are the best in south east asia. How pathethic.

    ReplyDelete
  26. DARIMANA ASAL KEBAYA?

    DATANGLAH KE JAWA, MAKA ANDA AKAN TERCENGANG BILA BAJU KEBAYA TUMBUH SUBUR DI PULAU JAWA. MULAI DARI ORANG MISKIN HINGGA ANGGOTA KERAJAAN YOGYAKARTA SUDAH MENJADIKAN TRADISI BERBAJU KEBAYA SEJAK ZAMAN KERAJAAN HINDU BUDHA DULU.

    DAN MEMANG HANYA KEBAYA LAH PAKAIAN ORANG JAWA! ORANG JAWA TIDAK MENGENAL BAJU KURUNG ATAU BAJU TELUK BELANGA! ORANG JAWA ITU KEBAYA, DAN KEBAYA ITU TIDAK LEPAS DENGAN BATIK! JADI KEBAYA DAN BATIK ADALAH TRADISI JAWA YANG SUDAH DIKENAL DISELURUH PENJURU DUNIA.

    ORANG INDONESIA TAHU BAHWA PAKAIAN ORANG MALAYSIA ATAU MELAYU ADALAH BAJU KURUNG. BILA ADA YANG MENGATAKAN PAKAIAN TRADISIONAL ORANG MALAYSIA ADALAH KEBAYA MAKA ORANG JAWA PUN AKAN TERTAWA GELI! BAGAIMANA JADINYA KALAU ORANG JAWA PAKAI BAJU KURUNG YA? PASTI LUCU SEKALI DAN TERLIHAT ANEH.

    JADI JANGAN BANGGA BILA STEWARDESS AIRLINE MALAYSIA DAN SINGAPURA MENGENAKAN KEBAYA, ORANG JAWA TIDAK HANYA SEKEDAR ITU, TAPI SUDAH MENJADI TRADISI KESEHARIAN MASYARAKAT JAWA BERBUSANA KEBAYA DAN MEMANG KEBAYA LAH PAKAIAN ORANG JAWA.

    ReplyDelete
  27. DOA BAPA KAMI

    Bapa kami yang ada di surga,
    dimuliakanlah nama-Mu.
    Datanglah kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu,
    di atas bumi seperti di dalam surga.
    Berikanlah kami rezeki pada hari ini,
    dan ampunilah kesalahan kami seperti kamipun mengampuni
    yang bersalah kepada kami.
    Dan janganlah masukkan kami ke dalam percobaan,
    tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat.
    Amin.

    SALAM MARIA

    Salam Maria, penuh rahmat,
    Tuhan sertamu;
    terpujilah engkau di antara wanita,
    dan terpujilah buah tubuhmu, Yesus.
    Santa Maria, bunda Allah,
    doakanlah kami yang berdosa ini
    sekarang dan waktu kami mati
    Amin.

    ReplyDelete
  28. http://www.youtube.com/watch?v=BRkGPBvDm4A&feature=related

    ReplyDelete
  29. sigh.. bahasa indonesia lagi banyak 'mengambil' bahasa negera lain dalam bahasa indon tu.. even the word 'klaim' obviously derived or should i say, stolen from English, which i do believe, we have our very own word for that, 'menuntut'.

    sigh.. they 'Maling' pretty badly, yet they point their pointing fingers at us, when the rest of their pathetic fingers are directing, directly back to them.

    pity, kuat bersorak it seems :)

    ReplyDelete
  30. bukan tu aja...yang lain2nya :

    english vs bahasa indon
    abortion = aborsi (in malay- penguguran haram)
    discusion = diskusi (in malay- perbincangan)
    solution = solusi ( in malay-penyelesaian)

    Indon maling bahasa enggeriss..
    maling maling maling.

    ReplyDelete
  31. KiKi The Pink Kebaya24 December 2007 at 11:57

    Anonymous said...
    DARIMANA ASAL KEBAYA?

    JADI JANGAN BANGGA BILA STEWARDESS AIRLINE MALAYSIA DAN SINGAPURA MENGENAKAN KEBAYA, ORANG JAWA TIDAK HANYA SEKEDAR ITU, TAPI SUDAH MENJADI TRADISI KESEHARIAN MASYARAKAT JAWA BERBUSANA KEBAYA DAN MEMANG KEBAYA LAH PAKAIAN ORANG JAWA.

    From wikipedia :
    Kebaya is originated from Arab region;[1] the Arabic word of Kaba means clothing. The name of Kebaya as a particular clothing type was introduced by the Portuguese when they landed on Southeast Asia. Kebaya is associated with a type of blouse worn by Indonesian women in 15th or 16th century. Other believed that Kebaya is originated from China hundreds of years ago, spreading to the Southeast Asia in the 13th to 16th century


    Kebaya bukan berasal dan milik mutlak Indon ya ..harap maklum.

    Di Malaysia , kebaya adalah pakaian budaya masyarakat baba nyonya Melaka.

    ReplyDelete
  32. DARIMANA ASAL KEBAYA?

    http://www.youtube.com/watch?v=XbFCOkm66hE&feature=related

    TIGA WANITA JAWA MENYANYI DENGAN PAKAIAN KEBAYA DAN BATIKNYA:

    http://www.youtube.com/watch?v=I0ObuUYRTyM&feature=related

    ReplyDelete
  33. DARIMANA ASALNYA BATIK?

    http://www.youtube.com/watch?v=EcoCl1DAdIA

    http://www.youtube.com/watch?v=hpsya4kjeEc

    ReplyDelete
  34. mana ada maling yang mau ngaku. nanti penjara penuh. si maling bakal lakuin apapun buat nutupin kesalahan dan aibnya, bahkan berprilaku seolah-0lah apa yang dia lakuin tuh biasa aja.

    sekarang memang Era Globalisasi, tapi BUKAN berarti kita bisa mengkalim 'khas' negara lain jadi milik kita walaupun kita SERUMPUN.

    justru karena SERUMPUN itu seharsnya saling menghargai dan mengakui keberadaannya. bukannya mengKLAIM. Ok

    seharusnya di Era globalisasi ini yang pintar harus putar otak gimana cara mengembangkan diri mereka tanpa merugikan pihak lain.itu baru namanya fair.

    ini menyedihkan banget kalo ada yang bilang "hei.. ini kan Era Globalisasi. Punya 'dia' ya punya 'gw' juga dan gw bisa milikin punya dia "

    saya disini juga tidak 100% blame Malaysia . saya akui pemerintah Indonesia masih jauh dari kesempurnaan. masih harus banyak belajar.

    kita terdiri dari beribu-ribu pulau dengan ribuan ciri khas masing2. dan diakui Indonesia belum 'pandai' mengelola itu semua untuk dijadikan daya tarik negara kita.

    ReplyDelete
  35. Bahasa Melayu telah di proklamasikan di Batavia pada 28.10.1928 oleh Pemudanya sebagai BAHASA INDONESIA!!!Mana ada Bahasa Indonesia sebelum 28,10,1928! Semuanya Bahasa Melayu yang digunapakai oleh nenek moyang bangsa Melayu yang menetap di Sumatra DAN, DAN sekali lagi DIMENANJUNG TANAH MELAYU (kini Malaysia).Siapa curi siapa sekarang ni? Mereka yang akui bukan Bahasa Melayu BUTA SEJARAH !!

    ReplyDelete
  36. memangnya melayu cuma ada di malaysia.. bahasa indonesia itu diambil dari melayu riau ga ada hubungannya sama melayu semenanjung ataupun malaysia..

    ReplyDelete